My Travel Journal My Travel Journal
Shimane: Izumo Taisha

Shimane: Izumo Taisha

Balik dari Tsuwano, kami terus ke Hiroshima. Esoknya lepas jalan-jalan di Hiroshima, naik tren ke Matsue, Shimane. 4 jam perjalanan. Dalam tren, semua tidur. Kepenatan. Sampai Matsue, dah malam. Terus ke guesthouse yang kami dah booked, berdekatan dengan stesen Matsue.

Esoknya, kami ke Izumoshi. Kami ke sini sebab nak ke Izumo Taisha yang merupakan kuil Shinto tertua dan terpenting di Jepun. Okay, bukanlah nak pergi tengok kuil sangat sebenarnya. Cuma kawasan dia cantik dan tak salah kan nak pergi menikmati permandangan di sana. 

Kami naik tren dari Stesen Matsue ke stesen Izumoshi. Dari sini (platform no.1) naik bas ke Izumo Taisha. Bas berhenti depan Starbucks dan pintu masuk Izumo Taisha ni betul betul depan Starbucks. Strategik betul. Hahaha. 

Pagi yang tenang di Matsue


Tak ingat ini di mana. Tapi rasanya salah satu stesen yang kami lalu dalam perjalanan ke Izumo

Stesen Izumoshi



Bas dari stesen Izumoshi akan berhenti depan Starbucks ni. Pintu masuk ke Izumo Taisha di seberang jalan. 

Selain JR, boleh naik Ichibata Railway juga ke sini. Kalau naik tren Ichibata, berhenti di di stesen Izumo Taisha-Mae. Dari sini, dalam 5 minit jalan kaki ke kuil ni. Hari yang kami pergi ni ramai orang. Katanya ada upacara sembahyang penganut agama Shinto masa ni. Kami jelah yang rupa lain tiba-tiba
menyibuk datang bergambar. Hahaha. 

Pintu masuk utama Izumo Taisha. Masuk Percuma je. 



Katanya laluan ni khas untuk dewa-dewa dia je. Manusia biasa tak boleh lalu sini. Kau jalan tepi je ye. 



Tali jerami gergasi ni dipanggil Shimenawa. Melambangkan pemisahan antara dunia nyata dan alam ghaib. 












Izumo Taisha ni juga dikenali sebagai kuil perkahwinan. Jadinya ramai lah yang datang ke sini berdoa nak minta jodoh. Yang muslim jangan dibuat pula ye walaupun sekadar suka-suka. Kau datang tengok je sudah lah. Di sini juga selalu berlangsungnya perkahwinan kerabat diraja Jepun. 



kalau tak silap aku, ini tilikan nasib malang. Di ikat di sini kiranya macam tinggalkan nasib malang di sini lah, tak bawa balik. Untuk muslim, kau jangan buat ye. Sekadar ambil tahu untuk tambah pengetahuan. 



Ada banyak statue arnab di sini. Mengikut kisahnya, arnab ni ada kaitan dengan dewa mereka dimana dewa mereka menyelamatkan seekor arnab putih dari dimakan jerung. Ini mengikut kata pakcik Google. Kalau salah, maka Google lah yang salah. hahaha






Kami beli En-Musubi perfect ticket. Tiket ni cover bas dari stesen Izumoshi ke Izumo Taisha Shrine, Ichibata Railways, Matsue City Bus, Matsue Lake Line Bus, dan banyak lagilah. Ada diskaun juga untuk masuk ke lebih 30 tempat tarikan pelancong di Matsue. 1500 yen untuk 3 hari (Sila semak website 
Visit Matsue untuk maklumat terkini yang lebih tepat)

En-Musubi ticket

keluar dari Izumo Taisha, kami jalan kaki menyelusuri deretan kedai berdekatan. Macam-macam ada jual sini. 







Kami teruskan berjalan kami ke stesen Lama Taisha. Mengikut kata orang di information counter, 10 minit je jalan kaki. Tapi, aku rasa macam tipu je. Hahahaha. Apa pun, kami sampai ke stesen ni dan bergambar lepas tu patah balik jalan kaki ke stesen Izumo Taisha. Balik semula ke Matsue. Sebab guesthouse dekat sangat dengan stesen, kami balik dulu solat lepas tu keluar semula. Pergi Aeon beli barang untuk masak makan malam. Lepas makan, duduk lepak je dalam bilik. Tuan guesthouse datang bilik hantar biskut dan air teh. Baiknya lah. Beria pula tu dia terangkan pada kami bahan-bahan biskut tu sebab dia takut kami tak boleh makan. Nanti aku cerita pasal guesthouse ni ye. 





Old Taisha Station. Tak ada orang. Sunyi sepi. Stesen ni dah tak digunakan lagi. Dah ada stesen baru. 




Macam seram je dia buat patung orang ni. Dahlah tempat ni sunyi sepi tak ada orang lain. 












Tren ni props untuk ambil gambar je. Dah tak digunakan lagi. 



Shimane: Pekan kecil bernama Tsuwano

Shimane: Pekan kecil bernama Tsuwano

Trip kali ni kami pergi jauh ke pedalaman. Kami gunakan JR pass sehabis baik. Dari Tokyo hingga ke Shimane dan balik semula ke Tokyo. Kalau dikira kos sebenar pengangkutan sepanjang perjalanan ni, hampir mencecah RM 4000. Tapi kami gunakan JR Pass, maka dapatlah berjimat sebab harga JR pass cuma lebih kurang dalam RM 1100 sahaja (pass 7 hari) . Syukur ada JR pass untuk kegunaan pelancong. Hehehe.

Kami ke Shimane dari Osaka. Tapi aku skip lah part awal tu ye. Kita terus masuk cerita Shimane. 

Tempat pertama kami di Shimane adalah Tsuwano. Masa ni kami datang dari Osaka. Pagi-pagi lagi dah keluar dari hotel menuju ke stesen. Ada apa di Tsuwano? Tsuwano ni sebuah pekan kecil yang dikelilingi bukit bukau di pinggir Shimane. Permandangan di sini sangatlah cantik dan suasana pun tenang. Waktu seakan terhenti di sini. Rumah-rumah lama samurai yang dibina di kurun ke-17 pun masih ada. Dalam longkangnya pula ada ikan-ikan koi berenang bebas. Banyak dan besar- besar pula ikannya. 

Tsuwano ni jauh dari bandar utama. Dari Shin-Osaka kami naik shinkansen ke Shin-Yamaguchi. Simpan beg di coin locker dan naik tren ke Stesen Yamaguchi dan dari situ tukar ke tren lain ke Tsuwano. Ada juga tren yang terus dari Shin-Yamaguchi ke Tsuwano. Kalau berhenti di Stesen Yamaguchi, jangan leka ye, sebab selalunya tren ke Tsuwano dah tunggu di paltform sebelah. Kami nyaris kena tinggal sebab asyik bergambar. Hahahah. Semua tren ni boleh guna JR pass. Selain daripada tren ni, salah satu tarikan utama orang ramai ke Tsuwano adalah nak merasa naik keretapi steam SL Yamaguchi. Tapi tiket untul SL ni sangatlah terhad dan bukan ada tiap-tiap hari. Ada jadualnya. Kami tak ada rezeki nak naik SL sebab tiket habis. Pengguna JR pass pun boleh naik SL ni tapi kena tambah sedikit harga tambang. Aku tak ingat berapa (boleh google untuk jadual perjalanan dan harga tiket) Disebabkan tren kami jalan dulu dari SL, sepanjang jalan boleh nampak ramai yang standby dengan kamera nak ambil gambar SL. Yang duduk dalam semak pun ada. Tren yang kami naik tak ada orang pun nak ambil gambar. Sedih betul.

Tren ke Tsuwano

 Keretapi steam SL Yamaguchi. Ni masa dia tengah siap sedia nak berlepas dari sten Tsuwano bak balik ke Shin-Yamaguchi. Kami tak ada tiket, ambil gambar jelah. 

Stesen Tsuwano

Masa di sini, kamilah satu satunya orang luar. Memang menjadi tumpuan. Banyak kali kena tegur tanya dari mana. Bangga sekejap. Hahahaha. Tak ada aktiviti apa pun di sini. Kami cuma jalan-jalan, ambil gambar, bagi ikan makan, tengok daun merah musim luruh, ambil gambar lagi. Itu jelah. Tapi, sedar-sedar dah petang dan kami balik naik tren lewat petang. Sampai tertidur di stesen tunggu tren.Masa tu tinggal kami je. Orang lain yang sama-sama sampai pagi tu semua dah balik. 


Dalam perjalanan ke Tsuwano. Ambil gambar dari dalam tren.

Bandar? Pekan? Kampung? Tsuwano. 

Replika Keretapi Steam SL Yamaguchi di Stesen Tsuwano



Pagi lagi masa ni. Lengang.

Ikan koi dalam longkang. Ke parit? 

Dalam longkang nilah ikan koi tu

Kita boleh bagi ikan ni makan. Ada disediakan makanan ikan berdekatan tempat ni. Letak je duit 100 yen dalam bakul makanan ikan tu.



Tengah berebut makanan.

Daun ginko yang gugur. Bau ginko ni busuk tau.

Kami solat bawah pokok ni.





Tengah musim pisang kaki. Banyak merata-rata. Pisang kaki Jepun sedap. Manis.




Kedai kuih. Aku pun tak tahu nama. Beria pakcik Jepun ni tunjuk dia buat kuih.







Tsuwano ni memang best. Cantik dan tenang. Siapa yang suka suasana tenang boleh lah datang sini. Tak perlu nak berebut ambil gambar. Tak padat dengan pelancong. Tsuwano ni tak jauh dari Hiroshima. Dalam 2 jam perjalanan naik shinkansen. Kalau ke Hiroshima, bolehlah buat day trip ke sini. Gerenti tak menyesal punya. 










Penafian

Semua artikel/entri/maklumat di dalam blog ini adalah daripada pengalaman/pendapat peribadi penulis sendiri. Penulis blog ini (noziezulkeply.com) tidak bertanggungjawab sekiranya terjadi apa-apa kerosakan, kecederaan atau kerugian akibat isi kandungan blog ini.

Gambar di dalam blog ini adalah dari sumber penulis sendiri, melainkan dinyatakan sumbernya. Sebarang perkongsian di media sosial, blog dan website mestilah di kreditkan kepada penulis. Sekiranya terdapat sumber gambar dari google, penulis akan kreditkan kepada sumber gambar tersebut. Jika anda adalah pemilik gambar berkenaan dan tidak membenarkan gambar anda digunakan, sila email kepada nozieanna@gmail.com. Penulis akan mengeluarkan gambar berkenaan dari blog ini secepat mungkin.


My Travel Journal ©